Rindu masa sekolah

Di malam yang tenang aku dan saudara ku sedang menonton televisi, tetapi adik ku malah fokus dengan hp nya.

“Oyy na” panggil Naila

“Apa si? Ngagetin aja lu” jawab nana kesal.

“Ngapain sih lu daritadi main hp terus? tuh liat berita di tv kasus Corona semakin menjadi jadi” jawab Naila.

“Hah mana, emang iya?” Jawabnya sambil melihat ke arah layar tv.

“Iya tuh, makanya jangan fokus main hp terus dari tadi” jawab Naila dengan nada kesal.

“Iya iya, eh kalau keadaannya begini terus terusan kita kapan masuk sekolah angka pertambahan kasus nya aja semakin membludak, gue juga jadi takut keluar rumah” kata Nana.

“Iya ya kalau begini terus kita jadi gak masuk masuk sekolah, gue juga sama takut keluar rumah juga” jawab Naila.

“Hm iyaa” jawab Nana mengangguk.

“Eh tugas lu udah atau belum, lu kan pelupa alias pikun hahaha” ledek Naila.

“Eh iya gue belum ngerjain tugas astaghfirullah haladzim lupa” jawab Nana.

“tuh kan beneran lupa kan lu, udah cepet sana kerjain” jawab Naila.

“Iya iya ini mau gue kerjain, gue ke kamar ya dadaah” jawabnya dengan melambaikan tangan dan pergi kekamar.

“Iya yaudah sana” jawab ku sembari mematikan layar televisi.

“Huh mending gue ke kamar aja dah serem juga kalau disini sendirian, hiihh “ ucap Naila merinding dan langsung beranjak dari sofa lalu pergi ke kamar. Setelah sampai dikamar Naila langsung beranjak ke tempat tidur dan merebahkan tubuhnya di kasur.

“Bosan juga kalau diem gini dikamar, enaknya ngapain ya kalau main hp, tapi cuma buka TikTok kalau gak ya Instragram, emm gak deh tapi kalau gak main hp ngapain lagi, apa gue bantu ngerjain tugas Nana ya” ucap Naila bingung, “Eh rajin banget gue pakai segala mau bantuin Nana ngerjain tugas hahaha” ucap Naila sambil tertawa kecil “Ya kalo udh kayak gini pasti ya ujung ujungnya tidurr, yaudah lah tidur aja” ucap Naila dan langsung memejamkan matanya.

Belum 1 jam Naila tidur tiba-tiba Nana masuk kedalam kamar nya dan berteriak “KAKKK BANGUNNN AYO BANTUIN GUE NGERJAIN TUGAS” teriak Nana disebelah Naila, Naila kaget dan langsung bangun karena teriakannya.

“Astaghfirullah ngagetin aja si lu” ucapku Naila kaget.

“Hehe ya maaf, ayo kak bantuin gue ya ya pliss gue udh frustasi daritadi gak bisa ngerjain tugas soalnya sulit bangett” Ucap Nana.

“Tugas apa emang kok lu sampe frustasi gitu?” tanya Naila.

“Emm tugas Matematika hehe, bantuin gue ya” jawab Nana.

“gak gak kalau itu sih gue gak bisa, bisa bisa nanti gue juga ikut frustasi sama kayak lu, tapi kalau soalnya gampang beda lagi” ucap Naila sambil memeluk guling, “gue ngantuk udh sana keluar jangan ganggu gue” lanjut Naila.

“Ayo lah kak pliss nanti gue beliin permen deh” bujuk Nana.

“Gak gak kalau permen mah gue bisa beli sendiri di warung lima ratus udh dapet 3” jawab Naila.

“Emm kalau lightstick gimana” tawar Nana.

“Gak” jawab Naila singkat.

“Gue tambahin 1 lightstick lagi deh sama albumnya terserah lu mau pilih album sama lightstick apa, gimana?” tawar Nana sekali lagi membujuk Naila.

“Oky deal ayo” jawab Naila singkat dan langsung bangun dari tempat tidur dan pergi ke kamar Nana.

“Yee kalau gini baru mau lu” ucap Nana sembari keluar dari kamar Naila menuju kamarnya.

Setelah Aku dan Nana masuk aku langsung membantu Nana mengerjakan tugasnya.                                                      “Ini gimana caranya?” tanya Nana kepada Naila.

“Ya itu mah gampang 2n-1 itu rumusnya, kan itu nilainya 60 jadi 2 × 60 – 1” jawab ku menjelaskan kepada Nana.

“Oh gituu” jawab Nana dan langsung menulis rumus dan menghitungnya.

~~ 20 menit Kemudian ~~

Naila sudah sangat mengantuk karena jam sudah menunjukkan pukul 10 malam lewat, dia ingin sekali pergi ke kamarnya untuk tidur tetapi tidak tega melihat adiknya mengerjakannya tugasnya sendirian.

“Udah kan? kalau udh gue mau tidur ngantuk banget” ucap Naila

“Iya ini bentar lagi selesai” jawab Nana yang sedang mengerjakan tugasnya, “Nah ini udah selesai, lu tidur aja sana” lanjut Nana sembari menutup bukunya dan langsung merapikan barang barangnya.

“Yaudah gue pergi ke kamar gue dulu byee” ucapku dan langsung keluar dari kamar Nana. Naila teringat perkataan Nana yang akan membelikannya lightstick dan album dia langsung kembali ke kamar Nana dan berkata “oh iya jangan lupa lightstick sama album gue ya” ucap Naila tersenyum.

“Iya iya tenang aja” jawab Nana santai.

“Oky jangan sampai lupa lu” ucap Naila dan langsung pergi ke kamarnya. Sesampainya dikamar Naila langsung merebahkan tubuhnya di kasur dan tidur karena sudah sangat mengantuk.

Jam sudah menunjukkan pukul 5 pagi alarm hp Naila berbunyi dan Naila bangun langsung pergi sholat subuh dan setelah itu membangun Nana yang masih tidur, setelah itu Naila pergi mandi, selesai mandi dan memakai baju Naila langsung mengecek hp nya untuk absen kelas dan menunggu tugas dari guru.

“Tugasnya banyak banget gimana gue ngerjainnya ya” ucap Naila sambil melihat ke layar hpnya, tiba tiba pintu kamar Naila terbuka dan ternyata Nana yang sudah membuka pintu kamar nya.

“Kak sumpah tugas gue banyak bangett” ucap Nana menuju ke arah Naila.

“Iya sama gue juga” jawab Naila, “eh lu gak lupa kan sama lightstick sama album gue?”.

“Iya gue gak lupa ntar sorean sampai” jawab Nana santai, “ gak enak ya kak kalau sekolah online gini jadi gak paham materi, mana gurunya cuman ngasih tugas doang gak dijelasin materinya” ucap Nana yang langsung merebahkan tubuhnya di kasur Naila.

“Iya na gue juga sama kurang paham sama materi nya gurunya juga cuman ngasih tugas gak dijelasin materinya kan kita sebagai murid jadi bingung ya” ucap Naila.

“Iya gue cape sekolah online terus gue juga kan pengen ngerasain masa masa SMP gue kangen masuk sekolah, udh 2 tahun kita gak masuk sekolah” ucap Nana sambil memeluk bantal

“Iya na, tapi ya gimana lagi Pemerintah kan udh menetapkan untuk melakukan pembelajaran secara online gini ya kita bisa apa” ucap Naila, “eh lu udh sarapan atau belum?” tanya Naila.

“udh tadi lu kali yang belum” jawab Nana.

“Oh iya gue yang belum sarapan hehe, yaudah gue sarapan dulu ya byee” ucap Naila dan langsung pergi keluar kamar untuk sarapan. Setelah sampai diruang makan Naila langsung duduk lalu mengambil piring dan mengambil nasi dan lauk. Setelah makan Naila terfikir kan bagaimana jika dia masuk sekolah dan membayangkan sekarang kalau dia sedang disekolah pasti sekarang dia sedang melaksanakan pembelajaran bersama teman temannya dan istirahat dikantin bersama-sama pasti sangat menyenangkan. Hanya membayangkannya saja sudah sangat menyenangkan bagaimana kalau dia benar-benar masuk sekolah pasti sangat sangat menyenangkan. Naila berharap semoga pandemi ini segera berakhir supaya dia dan murid-murid lainnya bisa merasakan masa masa saat sekolah lagi.

 

 

 

 

Hai maaf ya kalau ada salah kata atau mungkin ceritanya kurang seru dibanding cerita cerita lain hehe, disini aku masih belajar. Semoga kalian suka ya

(´∩。• ᵕ •。∩`)♡

Express Your Reaction
Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry
You have reacted on"Rindu masa sekolah" A few seconds ago

Related Posts

Leave a Reply